Announcement

Collapse
No announcement yet.

Digitech Gsp1101

Collapse
X
  • Filter
  • Time
  • Show
Clear All
new posts

  • #16
    Originally posted by Brahms View Post
    Padahal kalo GSP2120 ato GSP2101 dilanjut mungkin bisa lebih mantep yah. Gw melihat di sini GSP1101 kesannya jadi downgrade dr GSP2101.
    Pitch shifter GSP1101 masih kalah cepet trackingnya sama G-Major, dan kalah smooth (menurut gw sih). Sayangnya di G-Major gak ada intelligent pitch shifter alias harmonizer.
    yoi bro, ketara banget klo maen whammy satu oktaf terus coba maen nada tinggi dengan whammy fully up, kerasa banget klo di digitech sound jadi aneh, sedangkan gmajor masih bagus.

    Comment


    • #17
      Originally posted by Brahms View Post
      Kalo beli GSP1101 cuman buat Harmony aa sih kayaknya gak worthed buat gw .
      Andaikata gw ada banyak rejeki sih G-Major bakal dilenger trus ganti Fractal Audio Axe Fx Ultra .
      Buat gw worthed banget.. Alesannya karena : sudah sesuai dengan kebutuhan gw dan gw merasa g major sudah lebih dari cukup buat memenuhi kebutuhan fx lainnya. Pitch shifternya bagus, delaynya tebel. chorusnya bagus, bisa switch amply gw dll. Dan GSP 1101 gw butuhin preamp drive nya dan harmonynya.. tentu gw pake drive gsp 1101 hanya sekedar untuk latihan di rumah dan di studio aja karena buat live gw pake drive dari head amp gw.


      Originally posted by erry View Post
      disini udah ada yang pake gak ya tuh axe fx?

      iya bener klo beli gsp1101 cuma buat harmonizer boros banget, Zoom G1 yg harganya gak nyampe sejuta ada harmonynya tuh, juga bisa program kunci (semua harmonizer setau gw bisa program kunci deh....)


      gw kemaren udah nyoba GSP1101 ini sih di melodia, utk ukuran telinga gw gak ada yang bagus tuh modelling ampnya utk lead, klo rhythm sih boleh. tapi itu juga utk recording, utk sound live colok return bikin gw throw up deh...
      Untuk telinga gw sih ada yang bagus..untuk drivenya asik kok btw zoom G1 tidak sesuai dengan yang gw inginkan bro, thanks buat suggestionnya.

      sejauh ini sih gw puas dengan settingan gw. Gsp 1101 + G major. buat latihan gw pake drive internalnya gsp 1101. buat live gw pake drive external dari head Amp... kalaupun karena kondisinya gw harus live pake drive internal GSP 1101, gw akan pake line directnya ke mixer utama. return ke amp cuman buat monitor gw di panggung. prinsip gw jangan pernah todong drive yang berasal dari FX digital!! susah dapetnya he he

      Comment


      • #18
        Originally posted by abii View Post
        Buat gw worthed banget.. Alesannya karena : sudah sesuai dengan kebutuhan gw dan gw merasa g major sudah lebih dari cukup buat memenuhi kebutuhan fx lainnya. Pitch shifternya bagus, delaynya tebel. chorusnya bagus, bisa switch amply gw dll. Dan GSP 1101 gw butuhin preamp drive nya dan harmonynya.. tentu gw pake drive gsp 1101 hanya sekedar untuk latihan di rumah dan di studio aja karena buat live gw pake drive dari head amp gw.




        Untuk telinga gw sih ada yang bagus..untuk drivenya asik kok btw zoom G1 tidak sesuai dengan yang gw inginkan bro, thanks buat suggestionnya.

        sejauh ini sih gw puas dengan settingan gw. Gsp 1101 + G major. buat latihan gw pake drive internalnya gsp 1101. buat live gw pake drive external dari head Amp... kalaupun karena kondisinya gw harus live pake drive internal GSP 1101, gw akan pake line directnya ke mixer utama. return ke amp cuman buat monitor gw di panggung. prinsip gw jangan pernah todong drive yang berasal dari FX digital!! susah dapetnya he he

        Nah ini baru very very good point.....salute...

        Comment


        • #19
          gw baru nyoba2 ngulik digitech GSP1101, gw menemukan sound ideal buat gw pake settingan: head Mesa Mark III, Cabinet Marshall 4x12, pake stomp distortion 808 atau creamer. di-set tone colornya dan EQnya sedemikian rupa sampe gw senang sama hasil outputnya.

          Menurut gw, buat live colok ke return amp atau ke power amp, soundnya dan responnya gak berasa digital. Berasa pake distortion/drive analog. responnya juga buat lead asik. ngikutin dinamika picking. kalo nge-picknya pelan soundnya jadi crunch, kalo nge-picknya kenceng jadi distorsi. asik sih menurut gw.

          Modeling amp yang juga asik adalah amp twin reverb. asik banget. respon punchnya mirip tube amp lah. yaaa 80 % lah he he gak bisa sama sih. ok kok menurut gw.

          Emang gw akuin modeling amp yang lain agak2 gak asik. apalagi Rectifiernya. nggak mirip sama sekali dan gak bagus. dan IMHO preset standar dari pabrik gak semua asik. banyak yang setingannya masih harus di tweak lagi..

          yang asik juga adalah wah-nya. kualitas wahnya bersaing lah sama weeping demon ibanez gw. Bener bro, gw udah bandingin. asal pinter2 ngesetnya dan milih modeling amp yang sesuai dengan karakter wahnya, sound yang dihasilkan cukup dahsyat he he he

          Kelemahannya menurut gw, FX ini kurang bagus ternyata buat direct ke Mixer. agak sember atau ciri khas sound directnya masih kedengeran. suara semut/nyamuknya masih berasa. gw akuin untuk direct ke mixer lebih asik PODXT kacang merah gw..

          tapii masalah udah teratasi dengan Direct Box Behringer Ultra G yang merah. tombol mic simulatornya di on, maka suara kesan directnya hilang sama sekali.

          Hari Senin tgl 15 desember 2008 ini Band Gw "KJP" main jadi pengisi acara puncaknya acara Dies Natalies Universitas Trisakti. Gw rencana mau nyoba live pake FX ini.. pertama kali gw live gak bawa head mesa gw nich hi hi mau nyoba aja kira2 bagus gak ya ???

          let see..ntar gw laporan lagi disini deh..

          oya rencana set up gw:

          gitar -> GSP 1101 -> G major -> direct box behringer ultra G -> power amp Rocktron velocity 100 ->Cabinet Marshall Valvestate 4x12

          sound gw gak ditodong mic tapi direct out dari -> Direct Box Behringer Ultra G (mic simulator on) -> Mixer utama

          kemaren2 sih gw coba di studio latihan ok-ok aja..mudah2an ntar juga gak ada masalah deh.. thanks Guyz.

          Comment


          • #20
            Originally posted by abii View Post
            prinsip gw jangan pernah todong drive yang berasal dari FX digital!! susah dapetnya he he
            waduh..keliru gw, ternyata direct pake behringer ultra g aja gak cukup..agak tipis. akhirnya ditambah plus todong mic. jadi pake dua line. Direct sama todong. hasilnya lumayan tebel. wah next time gw pake format begini aja asik juga ternyata.

            Comment


            • #21
              Originally posted by abii View Post
              gitar -> GSP 1101 -> G major -> direct box behringer ultra G -> power amp Rocktron velocity 100 ->Cabinet Marshall Valvestate 4x12

              sound gw gak ditodong mic tapi direct out dari -> Direct Box Behringer Ultra G (mic simulator on) -> Mixer utama
              kalo soundnya gak dari mic
              terus power amp sama kabinetnya buat apa tuh bang
              www.youtube.com/jakartajam
              www.myspace.com/radyaband
              www.myspace.com/bandnol
              www.youtube.com/masbeni

              Comment


              • #22
                Originally posted by beni View Post
                kalo soundnya gak dari mic
                terus power amp sama kabinetnya buat apa tuh bang
                tadinya buat monitor gw di panggung hehe..soalnya gak semua amply di panggung ada return nya.. tapi yaa setelah kasus kemarin, ternyata kombinasi direct dan todong itu yang lebih maksimal..

                Comment


                • #23
                  Originally posted by abii View Post
                  gw baru nyoba2 ngulik digitech GSP1101, gw menemukan sound ideal buat gw pake settingan: head Mesa Mark III, Cabinet Marshall 4x12, pake stomp distortion 808 atau creamer. di-set tone colornya dan EQnya sedemikian rupa sampe gw senang sama hasil outputnya.

                  Menurut gw, buat live colok ke return amp atau ke power amp, soundnya dan responnya gak berasa digital. Berasa pake distortion/drive analog. responnya juga buat lead asik. ngikutin dinamika picking. kalo nge-picknya pelan soundnya jadi crunch, kalo nge-picknya kenceng jadi distorsi. asik sih menurut gw.

                  Modeling amp yang juga asik adalah amp twin reverb. asik banget. respon punchnya mirip tube amp lah. yaaa 80 % lah he he gak bisa sama sih. ok kok menurut gw.

                  Emang gw akuin modeling amp yang lain agak2 gak asik. apalagi Rectifiernya. nggak mirip sama sekali dan gak bagus. dan IMHO preset standar dari pabrik gak semua asik. banyak yang setingannya masih harus di tweak lagi..

                  yang asik juga adalah wah-nya. kualitas wahnya bersaing lah sama weeping demon ibanez gw. Bener bro, gw udah bandingin. asal pinter2 ngesetnya dan milih modeling amp yang sesuai dengan karakter wahnya, sound yang dihasilkan cukup dahsyat he he he

                  Kelemahannya menurut gw, FX ini kurang bagus ternyata buat direct ke Mixer. agak sember atau ciri khas sound directnya masih kedengeran. suara semut/nyamuknya masih berasa. gw akuin untuk direct ke mixer lebih asik PODXT kacang merah gw..

                  tapii masalah udah teratasi dengan Direct Box Behringer Ultra G yang merah. tombol mic simulatornya di on, maka suara kesan directnya hilang sama sekali.

                  Hari Senin tgl 15 desember 2008 ini Band Gw "KJP" main jadi pengisi acara puncaknya acara Dies Natalies Universitas Trisakti. Gw rencana mau nyoba live pake FX ini.. pertama kali gw live gak bawa head mesa gw nich hi hi mau nyoba aja kira2 bagus gak ya ???

                  let see..ntar gw laporan lagi disini deh..

                  oya rencana set up gw:

                  gitar -> GSP 1101 -> G major -> direct box behringer ultra G -> power amp Rocktron velocity 100 ->Cabinet Marshall Valvestate 4x12

                  sound gw gak ditodong mic tapi direct out dari -> Direct Box Behringer Ultra G (mic simulator on) -> Mixer utama

                  kemaren2 sih gw coba di studio latihan ok-ok aja..mudah2an ntar juga gak ada masalah deh.. thanks Guyz.
                  bro Abi ne aku dengan rendah hati ya......
                  kalo menurutku GSP udah oke di direct ke mixer,kalo masih pake todong ntar jadi nya malah dobel cabinet, cz dari GSP Abi udah pake cabinet kan, ntr malah kompres, trus penambahan DIBOX Ultra G menurutku gak perlu, cz output GSP kan udah balanced kan...apalagi simulator cabinet on, jadinya malah dobel cabinet...saran ya bro..dari GSP coba langsung kirim ke mixer,trus minta ke soundman buat nge bypass eq di channel gitar, mungkin bisa jadi karena eq di mixer sound kita jadi kurang tebel cz ada pewarnaan ulang...option 2: kalo mau pake DI merah + todong cabinet bisa aja asal cabinet dari GSP di matiin jadi cuma ambil preamp aja trus ke power amp deh...ya cuma saran sih, cz dobel cabinet memang keliatan tebel, tapi gak open dan kurang bright...sekedar sharing neh bro...

                  nama ku Yoyo 085655988320 sms2 buat share2

                  makasih.

                  Comment


                  • #24
                    Digitech Gs

                    Vendo Digitech GSP 1101, preamp multieffetto munito di scatola ed imballo originale, manuale e CD.
                    Regalatomi da alcuni amici.
                    Vendo per finanziare altri acquisti.

                    300,00 euro incluse spese di spedizione
                    купить задние фонари рено

                    Comment

                    Working...
                    X